Pages

Thursday, 27 September 2012

Jiwa Pemuda

"Kami ceritakan kepada mereka cerita yang benar, sesungguhnya merekalah pemuda yang beriman dengan tuhan mereka dan Allah tambahkan petunjuk kepada mereka" (Al-Kahfi : 13)

Ku perhatikan ayat diatas,
Kadang-kadang menjadi aspirasi untuk terus thbat atas jalan yang dipilih,
Jiwa meronta menari jawapan,
Jawapan sebuah kehidupan ynag disinari kebahagiaan.

Jiwa meruntun mencari sinar tersebut,
Hati merintih sayu,
Air mata berderau menangisi suasana yang dirasai,
atau mngkinkah ini satu cubaan.

Lantas ku bangun mendapatkan sejadah,
Takbir berkumandang demi mencari ketenangan dari tuhannya,
Ku mengadu kepada Rabbi,
Andai ini ujian kepada ku,
Kau kuatkanlah diri ku,
Andai ini Bala buatku,
Kau hapuskanlah dosa-dosaku,
Tapi janganlah Kau hentikan aku atas jalan perjuangan ini,
Kerana impianku untuk mati dalam redhaMu,
Bukan dalam kehinaan disisiMU.

Hati merintih lagi,
Dimana diriku dikala sahabat-sahabat lain berjuang,
Aku masih dipersinggahan,
Persinggahan yang dihadapi dengan ujian.
Yang disediakan didepannya jalan Futur

Aku gagahkan diri,
Mencari kekuatan dalam diri,
Perjalanan tetap diteruskan,
Ombak dan badai mesti dihadapi dengan kekuatan dalaman,
Kerana destinasi masih belum ku sampai.

Ya,
Jiwa pemuda,
Kadang-kadang naik dan kadang-kadang turun,
Kadang-kadang kuat dan kadang-kadang lemah,
Andai tiada sifat ubudiyyah dalam diri,
Jurang neraka menunggu mencari penghuni,
Yang cintakan dunia dan takutkan mati,
Yang lemah iman dan futur diatas jalanNYA.

HIDUP TETAP DITERUSKAN, ANDAI INI SEBUAH UJIAN, HADAPILAH DENGAN TABAH KERANA KITA BUKAN TUHAN YANG BERHAK MENENTUKAN GAGAL ATAU BERJAYA DALAM CITA-CITA...

0 comments: