Pages

Thursday, 29 November 2012

As Syahid Obaida Al-Qudsi

Alhamdulillah, masih diberi nikmat keamanan dalam masa yang sama saudara-saudara kita di bumi Palestin sekarang berjuang mempertahankan Islam bagi menyelamatkan Tanah Suci ke-3 dalam Islam iaitu Masjidil Aqsa, kiblat pertama umat Islam. Semalam mengadap komputer seoarang sahabat, terdetik untuk membuka Dokumentari Jejak Rasul yang begitu popular di Malaysia terutamanya ketika bulan Ramadhan. Jejak Rasul 16 - Jews & Bani Israel (Ep 4 - Penindasan Penduduk Hebron) (Part 3/3) terpanpang di depan mata seorang mujahid yang bernama Obaida Al-Qudsi. Rakyat Palestin dan juga seorang pelajar UIAM serta ahli kepada Kelab Sahabat Al-Aqsa, UIAM. Beliau gugur Syahid pada 13 September 2009 ditembak oleh Yahudi ketika dalam perjalanan untuk Solat Subuh berjemaah di Masjid Hebron.

Bukan rakaman diatas yang menarik minat aku untuk berkongsi pada pagi ini, tetapi sebenarnya lebih setahun yang lalu aku pernah mendengar lagu La tahzan yang dinyanyikan oleh beliau dalam dokumentari Jejak Rasul tersebut. Baru aku tahu, rupanya penyanyi lagu dibawah ini telah syahid. Semoga beliau tergolong bersama Nabi- nabi dan para syuhada yang lain.
Ketika ini, genjatan senjata antara Hamas (Pemerintah Gaza) dengan Israel (Tel Aviv) sedang berjalan selepas beberapa hari mereka bertempur. Kemenangan pertama berpihak kepada Gaza kerana mereka tunduk dengan genjatan senjata tersebut. Ramai yang syahid dalam pertempuran kali ini. Namun begitu, keresahan Zionis Yahudi kelihatan apabila roket Al-Qassam telah sampai ke tengah-tengah Kota Tel Aviv dan kekuatan Bridge Al-Qassam terserlah.

Hakikat yahudi atau Israel telah dinyatakan oleh Allah dalam Al-Quran yang mana mereka adalah kaum yang pengecut dan mungkir janji. Genjatan senjata yang dibuat sekarang, pada pandangan aku akan dilanggar oleh Israel suatu masa nanti. Kita tunggu dan lihat sahaja.!!!


Semoga Palestin akan bebas dari ionis Israel. Sama-sama kita doakan....

Saturday, 24 November 2012

Ummu Dunnya


Hampir 4 tahun berada di Mesir dan ini kali kedua aku melawat tempat yang diceritakan dalam Al-Quran. Ia  tidak musnah dek usia yang lama, tetapi dikekalkan oleh Allah untuk menjadi pengajaran buat generasi mendatang. Hebat bila memikirkan senibina ini yang dibuat ribuan tahun dahulu. Bentuk bukan sekadar bentuk tetapi terbukti dengan kajian sains kejuruteraan bahawa senibina ini sangat-sangat stabil (base luas) dan bentuknya membuatkan penghuninya sejuk dan barang didalamnya tahan lama. Banyak lagi kajian bukti mengenainya.
 Bukan itu yang nak dibincangkan pada kali ini, tapi kisah dan pegajaran disebalik binaan ini sepatutnya diambil pengajaran buat pimpinan, masyarakat dan ummah keseluruhannya supaya perkara dan kejadian seperti Firaun laknatullahi alaih tidak berulang khususnya buat pimpinan negara amnya kepada seluruh ummah.

Meneliti sirah junjungan mulia Nabi Musa AS, bagaimana Islam yang hendak dibawa dihalang keras oleh Firaun walaupun beliau mengetahui kebenarannya. Akhirnya Allah meimpa azab buat Firauan dan pengikutnya dengan menenggelamkan mereka di laut merah.

Alhamdulillah, keberadaan aku di Mesir memberi peluang kepada ku untuk melihat dengan mata kepala sendiri kesan-kesan daripada kejadian itu. Semoga ia menjadi pengajaran buatku kerana aku telah dipilih oleh Allah untuk merasai kehidupan didunia ini. Jangan alpa dengan ujian tetapi kuatkan semangat mencari kebenaran, menghambakan diri kepada Allah dengan mengerjakan segala suruhannya dan meniggalkan segala larangannya.

Tangan mampu menulis, tapi sejauh mana kita mengambil ibrah daripada tulisan sendiri sedangkan penulisan ini untuk disampaikan kepada orang ramai. Sama-sama doakan semoga kita tergolong dalam orang yang mentaati Allah dan Rasul ketika hari kiamat nanti.

Kita bukan malaikat yang diciptakan tanpa nafsu dan mereka sentiasa bertambah iman mereka. Siapalah kita kalau dibandingkan dengan malaikat. Gunakan ilmu, tundukkan nafsu, biar iman berbicara dalam setiap tindakan. Tanpa ilmu, mana mungkin iman itu datang.

"Kehidupan ini ibarat tempat persinggahan kerana itu kita kena kutip segala bekalan untuk perjalanan seterusnya untuk ke tempat yang kekal abadi. Andai bekalan tidak mengcukupi, mampukah kita merasai kehidupan yang baik di destinasi yang kekal abadi itu"

sama-sama fikirkan...


Kata Hati, tapi bukan diri

Alhamdulillah, masih diberi peluang oleh Allah untuk menulis walaupun dihambat dengan kesibukan kuliah dan hal-hal persatuan. Selawat dan salam buat junjuangan besar Rasulullah SAW, ahli keluarga baginda, sahabat-sahabat dan seluruh pejuang agama Allah sehingga tertegaknya Islam pada hari ini.


Diri masih tertanya-tanya, dimana kita dikala saudara-saudara kita di Palestin, Syria dan Burma mempertaruhkan nyawa demi mempertahankan Islam? tapi kita disini masih beralasan walaupun mendapat taklifan yang kecil semata-mata untuk Islam juga. Kerdilnya kita kalau dibandingkan dengan mereka disana.

Diri masih tertanya-tanya, kenapa kita masih seronok dan lalai dengan kehidupan atas dunia tanpa mengingati  bahawa akhirat menanti disana? Sedih mengenangkan diri dan sahabat-sahabat disekeliling. Alpa dengan keseronokan sehingga terlupa hidup di dunia sebagai persediaan untuk kehidupan di akhirat.

Diri masih tertanya-tanya, bagaimana mungkin kita tahu bahawa maksiat itu mendekatkan diri kita ke neraka, tapi kita masih membuatnya. Kita juga tahu bahawa kebaikan itu mendekatkan diri kita kepada Allah. Namun, kita masih beralasan untuk melaksanakannya.

Hidup didunia hanya sementara, sedangkan syurga dan neraka merupakan tempat yang kekal abadi. Kita yang memilih kehidupan ini, tetapi Allah menentukan segala-galanya.



Tuesday, 30 October 2012

Dimana Kita Bila Al-Quran Ditinggalkan?


Alhamdulillah, malam ini terasa diberi peluang oleh Allah untuk merasai ketenangan dalam berfikir tentang semua perkara dari perkara peribadi, keluarga, pelajaran, kuliah, sahabat-sahabat, masa depan sehinggalah hal-hal persatuan. Kalau sebelum ni, pelbagai program yang penuh bermula dengan Program Sambutan Pelajar Baru (AHLAN'12), Majlis Sambutan Aidiladha 1433 (SAHARA 1433H) dan mesyuarat-mesyuarat sehingga terlupa untuk memikirkan tentang diri sendiri. Begitulah tarbiah dalam kehidupan yang perlu kita tempuhi sebagai seorang insan. Kadang-kadang kita berada dibawah dan kadang-kadang kita berada diatas. Dimanapun kita berada, ujian tetap akan ada.

Dalam masa yang ada ini, masih diberi peluang oleh Allah untuk mencoretkan sesuatu buat perkongsian bersama-sama. Terasa hati ini di peringati saat mendengar nasyid oleh Mashary Rashid (atas), lantaran terlalu lama Al-Quran ditinggalkan tanpa dibaca atau diulang secara konsisten. Buah hati ku (Al-Quran peribadi), yang aku pegang sejak tingkatan 1 dan aku bawa sehingga aku berada di bumi Ambiya. Dah hampir 10 tahun aku bawa disisiku, dimana sahaja bila aku keluar negeri atau negara untuk bermukim, aku akan membawanya. Tapi semakin lama, aku terasa semakin jauh aku dengannya walaupun secara zahirnya, ia berada disisiku saat aku menulis ini. Apakan daya, mungkin iman semakin lemah dan perlu diperbaiki lagi. Semoga ruh Al-Quran kembali lagi dan aku mengharapkan sebegitu.

" Ya Allah rahmati aku dengan Al-Quran, Jadikan Ia pimpinanku, cahaya kepadaku, petunjuk kepada ku dan kerahmatan kepada ku. Ya Allah peringatkan aku apa yang aku lupa, ajarkanlah...ajarkanlah. Jadikanlah pembela (syafaat) ku ketika diakhirat nanti"

Moga jiwa yang kosong terisi kembali dengan Kalamullah, bukannya diganti dengan maksiat yang mengikut kata nafsu yang tidak pernah kenyang dengan perbuatannya, bahkan menjadi duri dalam daging dalam kehidupan kita. Yang lepas, biarkan ia berlalu dengan taubat, perjalanan masih panjang. Jauh didepan Allah sediakan kebaikan untuk siapa yg melepasi ujian kehidupan. Moga aku juga tergolong dalam kalangan mereka yang berjaya dalam ujian kehidupan ini.


Thursday, 27 September 2012

Sheikh Abdullah A'wab Al-Juhany


Allhamdulillah, jumpa juga bacaan Al-Quran yang didengari pada tahun lepas ketika menjadi makmun di Masjidil Haram, Makkah. Sheikh Abdullah A'wab Al-Juhany. Aluanan bacaan yang merdu yang membuatkan hati memangis dan air mata mengalir dengan alunan kalam Allah tersebut. Semoga Allah memberi peluang lagi untuk menjadi tetamunya di Masjidil Haram pada tahun-tahun akan datang.

Sekadar perkongsian biografi yang diperolehi dari Internet (English version):


He is Sheikh Abdullah 'Awwad Fahd Ma’yoof Abdullah Muhammad Kadyuwan Al-Humaimy Adh-Dhabyaani Al-Juhany. He is from Jaheenah, He was born in Madinat ul-Munawwarah in 1396. He is married, has two sons and has two daughters.


He memorized the Quran at a young age, fulfilling his parent’s wishes/interests, and was given the ability from Allah to supervise the teaching (memorization) of Quran at Masjid in the Western part of Madinah.

He studied in the College of Quran Al-Kareem in Islamic University. Sheikh Abudullah graduated from the Islamic University with a degree in Quranic Studies and became a TA from the Preparation of Teachers [Teaching School] in Madinah. After that, he went to obtain his Masters in Makkah and he is now a graduate student in Ummul Qurra Univeristy. At the age of 16, he participated in a competition as a Hafidh of the Book of Allah and he won first prize. Sheikh Abdulllah did not grow up as an orphan as people say [people claim he is an orphan] His parents are still alive Alhamdulillah and May Allah grant them a long life.

Sheikh Abdullah is considered as the only Imam who, by the Grace/Generosity of Allah, has been an Imam in [some] of the biggest masjids of the Muslim world. He has/is been an imam of: 
Masjid Al-Haraam in Makkah
Masjid An-Nabawiyy in Madinah
Masjid Quba
Masjid Qiblatain

Jiwa Pemuda

"Kami ceritakan kepada mereka cerita yang benar, sesungguhnya merekalah pemuda yang beriman dengan tuhan mereka dan Allah tambahkan petunjuk kepada mereka" (Al-Kahfi : 13)

Ku perhatikan ayat diatas,
Kadang-kadang menjadi aspirasi untuk terus thbat atas jalan yang dipilih,
Jiwa meronta menari jawapan,
Jawapan sebuah kehidupan ynag disinari kebahagiaan.

Jiwa meruntun mencari sinar tersebut,
Hati merintih sayu,
Air mata berderau menangisi suasana yang dirasai,
atau mngkinkah ini satu cubaan.

Lantas ku bangun mendapatkan sejadah,
Takbir berkumandang demi mencari ketenangan dari tuhannya,
Ku mengadu kepada Rabbi,
Andai ini ujian kepada ku,
Kau kuatkanlah diri ku,
Andai ini Bala buatku,
Kau hapuskanlah dosa-dosaku,
Tapi janganlah Kau hentikan aku atas jalan perjuangan ini,
Kerana impianku untuk mati dalam redhaMu,
Bukan dalam kehinaan disisiMU.

Hati merintih lagi,
Dimana diriku dikala sahabat-sahabat lain berjuang,
Aku masih dipersinggahan,
Persinggahan yang dihadapi dengan ujian.
Yang disediakan didepannya jalan Futur

Aku gagahkan diri,
Mencari kekuatan dalam diri,
Perjalanan tetap diteruskan,
Ombak dan badai mesti dihadapi dengan kekuatan dalaman,
Kerana destinasi masih belum ku sampai.

Ya,
Jiwa pemuda,
Kadang-kadang naik dan kadang-kadang turun,
Kadang-kadang kuat dan kadang-kadang lemah,
Andai tiada sifat ubudiyyah dalam diri,
Jurang neraka menunggu mencari penghuni,
Yang cintakan dunia dan takutkan mati,
Yang lemah iman dan futur diatas jalanNYA.

HIDUP TETAP DITERUSKAN, ANDAI INI SEBUAH UJIAN, HADAPILAH DENGAN TABAH KERANA KITA BUKAN TUHAN YANG BERHAK MENENTUKAN GAGAL ATAU BERJAYA DALAM CITA-CITA...

Tuesday, 11 September 2012

Ditangguh mungkin? Ya..inshaAllah

Lama aku merenung, memikirkan perkara yang berlaku. Aku tahu apa penyebabnya, tapi masih aku teruskan untuk berfikir kerana aku mahu perkara yang berlaku ini tiada kesannya pada orang lain. Hakikat kehidupan itu, kita dikurniakan keluarga, sahabat-sahabat dan juga kenalan yang mana kewujudan itu menjadi pelengkap kepada kehidupan kita. Mana mungkin, perkara yang berlaku ini tiada kesan pada yang lain ditambah pula taklifan sebagai pimpinan tertinggi ini membuatkan aku semakin jauh berfikir. Desakan keluarga bertalu-talu di benak pemikiranku membuatkan aku sedikit terkesan dengan apa yang berlaku. Aku perlu tabah, kerana ujian bukan untuk melemahkan bahkan untuk mendidik. Tutt..tutt...masuk sms dalam android kesayangan aku yang aku beli semata-mata untuk memudahkan gerak kerja ku selaku pimpinan.

KatA sh.abd.qadir.jailani:"jgn engkau m'dakwa dirimu sbagai Tuhan.tatkala kamu mahukan semua kehendakmu berlaku,engkau mahu smua yg enkau hjtkn mnjd kenyataan.ktika engkau mndkwa begitu, engkau sprti mndkwa dirimu tuhan, kerana Tuhan berhak begitu.be strong,kami mendoakan hikmah n ksbrn brsama ntm yg diuji"


Bersyukur kerana masih dikurniakan teman dan sahabat yang masih memberi peringatan dikala diri kita dipersimpangan, berapa ramai diantara kita sebagai manusia yang kecewa dengan kegagalan lantas mengambil jalan pintas dengan membunuh diri kerana tidak sanggup menghadapi ujian ini. Mungkin dia lupa bahawa yang berhak menentukan kehendak kita adalah Allah. Dan Allah berhak menguji hambanya kerana DIA tahu hambaNYA mampu menghadapi ujian tersebut. Bukankah Allah telah berfirman:


"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir."(Surah Al-Baqarah :286)

Alhamdulillah, Allah masih memberi akal fikiran yang waras untuk berfikir. Walaupun kali kedua ia berlaku, ramai orang kata kali pertama lebih berat untuk ditanggung. Datangnya kali kedua ujian yang sama mungkin mengurangkan rasa beban tersebut. Berbeza dengan diri ini, kerana ujian kali kedua lebih berat bila memikirkan apakah ujian yang lepas tidak membersihkan lagi diri aku dari dosa-dosa lantas Allah mengirim sekali lagi bagi menyedarkan aku yang masih alpa dengan kehidupan. Air mata fitrah jatuh membasahi pipi memikirkan perkara ini. Ku cuba tahan bagi mengelak sahabat-sahabat dalam mesyuarat tidak sedar dengan apa yang berlaku disebabkan berita itu diterima ketika dalam mesyuarat. Terima kasih sahabat kerana memahami.

Ku cuba menghayati firman Allah ini:


"Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah)"                                       (Al-Baqarah :214)


Hati menjadi tenang kerana setiap perkara yang berlaku ini telah disebut dan dipujuk oleh Allah melalui kitab suci Al Quran yang diberikan kepada hambaNYA. Rasa beruntung kerana ditarbiah melalui sahabat-sahabat yang memperkenalkan aku tentang erti kehidupan yang meletakkan Allah sebagai pencipta dan penetap kepada qada dan qadar dalam kehidupan kita.

Biarlah ia berlalu, kehidupan perlu diteruskan. Mehnah dan tribulasi itu hanya ujian diperjalanan kerana destinasi sebenar masih jauh dihadapan. Berpatah balik itu mustahil sebaliknya jadikan ia sebagai kekuatan untuk sama hadapan.






Monday, 11 June 2012

Ujian Dalam Perjuangan

"Asas keimanan ialah hati yang bersih, asas keikhlasan ialah jiwa yang suci, asas semangat ialah keinginan yang kuat, asas usaha adalah keazaman yang membara. Dan semua ini tidak wujub kecuali pada PEMUDA"

Begitu indah kata-kata Iman Hassan Al Banna, seorang mujaddid yang memulakan sebuah gerakan Islam terbesar di dunia dan berjaya membentuk jiwa-jiwa Islam dalam diri pemuda sehingga hari ini. Terdetik di hati, kita pernah berjanji untuk menyerah dan mewakafkan diri untuk Islam. Namun sejauh mana istilah mewakafkan itu berjaya untuk kita berikan kelebihan untuk Islam. Tidak ada. Mudah jawapannya, bahkan kehidupan yang dilalui penuh dengan maksiat dek lalai dengan dunia sekeliling.

Sama-sama kita menyelusuri kembali cita-cita suatu masa dahulu, ditarbiah dan di bimbing  di madrasah perjuangan untuk mengenal satu pengorbanan. Pelbagai mukayyam dan program telah disertai bermula di peringkat biasa sehingga sanggup bekerja dengan Islam, menyerah segala-galanya untuk Islam. Tapi, hari-hari yang dilalui sehingga hari ini menafikan segala janji yang pernah kita patri bersama. 

Beruntunglah kita wahai pemuda, kita masih diberi kesedaran dengan Islam yang kita anuti. Jiwa-jiwa inilah yang kita mahukan untuk membawa sahabat-sahabat kita diluar sana untuk bersama kita dalam perjuangan. Sebuah perjuangan yang bukan menjanjikan habuan dunia. Tetapi habuan yang telah dijanjikan oleh Allah di akhirat.

Namun begitu, dalam perjalanan ini kita di uji dengan pelbagai cabaran. Cabaran itu bukan bersahaja tetapi ia sudah dijanjikan oleh Allah untuk melihat dimana kita sebenarnya. Adakah sudah benar-benar beriman ataupun hipokrit semata-mata. 

Marilah sama-sama kita merenung satu firman Allah swt dalam surah al Ankabut, ayat ke 2 yang bermaksud:

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan begitu sahaja dan berkata aku telah beriman sedangkan mereka belum di uji"

Cukuplah Allah bagi aku untuk hidup aku. Moga kita semua tergolong dalam orang-orang yang sabar dalam menghadapi ujian Allah dan terus Istiqamah dalam perjuangan.


Sunday, 27 May 2012

Jangan Tanya Aku...!!!

Jangan tanya aku tentang hidupku,
Ia adalah rahsia kehidupan.
Ia adalah anugerah,
Ia adalah ujian,
Ia adalah dunia yang penuh cita-cita,
Aku telah menjualnya kepada Allah.
Kemudian aku berjalan dalam barisan pembawa petunjuk.

Jalan hidupku adalah Al-Quran, pedang dan ujian.
Allah telah memberkatinya,
dan para Nabi terdahulu telah melaluinya.
Para syuhada' telah menyirami jalan ini dengan darah mereka.
Maka, jadilah ia taman indah yang dikelilingi cahaya.

Sedangkan penghujung perjalananku adalah
apa yag meredhakan Allah dan apa yang diinginkanNya.
Keuntungan dengan kemenangan nyata atau kesyahidan dan keabadian.
Jika engkau telah berada dimuka bumi,
Dan engau tahu umurmu terbatas
Maka jadilah pahlawan dan pembawa petunjuk
Jika tidak alangkah burunya kewujudanmu

Oleh: Muhammad Al Husayyan