Pages

Saturday, 16 July 2011

Realiti Kehidupan



Lama dah rasa tak menukilkan kata-kata pada laman peribadi ku ini untuk berkongsi bersama sahabat sama ada yang berada di Bumi Mesir atau dimana-mana serata dunia. Terasa pada hari ini untuk berkongsi isu-isu semasa yang menjadi realiti kehidupan seorang manusia di bumi Allah ini. Macam-macam perkara yang berlaku di sekitar kita membuatkan aku untuk sama-sama menyatakan pendirian pada hakikat sebuah kehidupan. Dalam masa yang sama berkongsi untuk kita tahu perkembangan umat Islam pada masa ini. Rasulullah pernah bersabda:

"Barang siapa yang tidak ambil berat pasal urusan umat Islam, bukan dari kalangan aku"

Sedih, sakit dan peritnya umat Islam pada abad ini dek kerana kefahaman yang cetek, kita ditipu oleh kehidupan yang melalaikan. Kita ditipu dengan kejahilan yang kita warisi. Kerana kurangnya kesedaran dalam diri kita, masakan tidak segala tipu daya dunia kita percaya tanpa suluhan Ilmu yang sahih.

Palestin Bumi Umat ISLAM
Bersyukur kita pada Allah, dengan nikmat thaurah (revolusi) yang melanda Mesir pada 25 Januari 2011, Palestin seakan-akan dibebaskan oleh kuasa kuffar. Namun, perkhabaran tersebut mulai dicurigai kembali. Proses pendamaian antara HAMAS dan FATTAH mulai digangu oleh tangan-tangan kotor. Sempadan  Rafah yang dijanjikan untuk dibuka selepas ditutup oleh Regim Mubarak hanya dibuka untuk beberapa ketika dan ditutup kembali atas alasan masalah teknikal. Melalui sumber-sumber yang boleh dipercayai, di Mesir mula dimasuki oleh agen-agen perisikan asing untuk menggangu proses kebangkitan kembali Bumi Mesir selepas Revolusi. Banyak perancangan yang tergangu, antaranya Presiden Mubarak masih bebas dan tidak didakwa, masalah pertembungan antara agama berlaku, perjanjian damai antara HAMAS dan FATTAH yang dihoskan oleh Kaherah senyap tanpa jawapan adakah berjaya atau tidak. Dalam masa yang sama Palestin terus dilanda serangan oleh Yahudi laknatullah. Flotilla ke-2 gagal sekali lagi memasuki Palestin selepas percubaan yang dibuat pada tahun sebelumnya. Apakah peranan kita wahai rijal-rijal Islam? Palestin bukan negara umat Palestin tetapi PALESTIN BUMI UMAT ISLAM. Ayuh sahabat kita bersama-sama menghulurkan bantuan selagi mana termampu. Boikot barangan Yahudi dan sekutunya adalah salah satu yang umat Islam seluruhnya mampu buat. Bukankah kewajipan tersebut sudah difatwakan oleh Dr Yusur Al Qardawi?.


Bersih 2.0
9 Julai 2011 menjadi tarikh keramat buat aku. Begitu juga bangsa dan agama aku dibumi Malaysia dalam menuntut sebuah keadilan yang dijamin oleh keamanan sejagat. Hanya dengan menuntut salah satu dari tuntukan Agama, kita dilayan seperti negara diktator walaupun mereka sendiri mengakui Malaysia sebuah negara demokrasi. Tapi sebaliknya berlaku. Tidak cukup dengan layanan yang diberi, pasca BERSIH 2.0 menyajikan kepada mereka yang menuntut kebebasan tersebut dengan pelbagai ugutan demi ugutan. Mahasiswa dibuang dari universiti, yang mendapat tajaan dan zakat diugut untuk ditarik semula. Apakah semua ini dinamakan kemanusiaan. Fikir-fikir la sendiri.

Mahasiswa pada hari ini
 Terima kasih buat mak dan ayah kerana mendidikan aku mengenal erti tanggungjawab sebagai umat Islam. Tanpa didikan mereka mana mungkin hari ini aku kenal Islam sebagai penganut agamanya bukan kerana Islam warisan yang aku warisi. Pengalaman dalam kepimpinan juga mengajarkan aku tentang tanggungjawab kepada Islam, walaupun diri aku bukan yang terbaik. Ramai diantara kita sebagai mahasiswa Islam tidak kenal siapa kita yang sebenarnya? Apa tanggungjawab kita berada diatas muka bumi ini? dimana kewajipan yang perlu kita lakukan selaku hambaNYA? persoalan itu hanya berlegar-legar disekitar kita tanpa jawapan yang dijawab  dengan tindakan kita sendiri.

Dunia hari ini menuntut kita sebagai mahasiswa Islam untuk bangkit menyatakan kebenaran. Bukankah mahasiswa itu seorang pemuda-pemudi yang mana suatu masa dahulu menjadi pendokong kuat pada Agama Islam. Sejarah membuktikan segala-galanya. Sahabat-sahabat Rasulullah ramai dari kalangan orang muda, Sultan Muhammad Alfateh yang membuka Kota Constantinaple bukankah dari kalangan pemuda? Jatuhnya kerajaan Indonesia yang diktator disebabkan tekanan mahasiswa di seluruh Indonesia dan yang terkini, Revolusi Tunisia dan Mesir didokongi oleh golongan pemuda. Ayuh mahasiswa/wi, pemuda-pemudi Islam. Bangkitnya kita bukan untuk bangsa tapi untuk agama kita yang suci. Kebenaran yang diimpikan bukan omongan kosong tapi ia satu tuntutan agama yang diiringi oleh fitrah kita selaku manusia ciptaan Allah dan khalifah Allah dimuka bumi. Ayuh sahabat mahasiswa/wi, pemuda-pemudi Islam, kita bersatu bukan meroboh. Kita juga bukan pemula sebuah perjuangan tetapi kita hanya penerus perjuangan yang dimulakan oleh generasi terdahulu.

Selagi mana nyawa dikandung badan, selagi itulah tanggungjawab kita selaku umat Islam terpundak atas kita. Lupakan keseronokan yang dibawa oleh budaya Hedonisme dalam masyarakat kita. Sesungguhnya golongan mereka bergelak ketawa melihat kita mengikut rentak mereka dalam agenda menjatuhkan Islam. Tetapi kita terus dengan kealpaan. Islam tidak memerlukan kita kalau kita tak nak dengan Islam tapi kita memerlukan Islam kerana itu sahaja penyelesaian untuk segala masalah yang menimpa umat dulu, kini dan selamanya.

Wallahua'lam...

Bait RiTaj
7.03pm

0 comments: