Pages

Saturday, 23 July 2011

Hidup Dipersimpangan


Hari-hari dilalui bagai ombak dilautan. Kadang-kadang mengganas dek kerana nafsu dan syaitan yang menguasai. Kadang-kadang juga tenang setenang air dilautan. Dugaan dan tanggungjawab datang tidak henti tanda ingin menguji hambanya yang lemah ini. Namun, kekuatan yang ada begitu tipis sehingga hampir-hampir jurang neraka yang menjadi kediaman abadi. Tapi, aku masih bersyukur kerana Allah masih lagi memberi aku sedikit keimanan untuk aku menewaskan kembali cabaran yang aku hadapi. Masih diberi peluang untuk aku kembali walaupun setiap kali aku kembali kepadanya, dugaan semakin mencabar. Bukan niat untuk meluahkan di laman ini sebab aku tahu laman ini tidak boleh memberi mamfaat kepada aku melainkan dengan kehendaknya. Sekadar untuk lepas segala-galanya yang terpundak atas kepala yang rasanya tidak mampu untuk ditanggung semua.

Tetiba terfikir, banyak sangat dugaan untuk aku hadapi. Bermula dari diri sendiri, keluarga, sahabat-sahabat, persatuan, pelajaran, ilmu agama dan lain-lain. Tapi sumbangan aku masih sedikit untuk Islam kalau  dibandingkan dengan sahabat-sahabat yang lain. Namun, dugaan yang ku hadapi sekarang sudah tak mampu aku tanggung. Kadang-kadang nafsu berbisik untuk berhenti. Ahh...usah dilayan, FUTUR bukan kamus dalam hidup aku. Sejak zaman sekolah lagi, aku dah janji pada diri ini, hidup mati aku hanya untuk Islam.

Aku akan berusaha juga, walaupun aku berseorangan yang mengerti diri ini. Aku redha walaupun aku keseorangan, gerak kerja Islam mesti diteruskan. Ya.., aku akui memang aku mudah lemah jika sahabat seperjuangan tidak bersama sehati sejiwa dalam menjalani kehidupan. Tapi aku kena kuat sebab manusia bukan seperti malaikat. Kadang manusia boleh berubah dengan kehendakNYA. Tapi apakah aku perlu berubah menjadi FUTUR kerana seorang manusia.Ingat wahai sahabat-sahabat yang aku sayangi dan diri aku sendiri, fatrah ini lah menguji segala-galanya. Menguji siapakah kita yang sebenarnya? Kalau dulu kita kata hidup hanya kerana Allah, berukhuwah kerana Allah. Tapi bila diuji kita lari dari kerja kita untuk Islam. Na'uzubillah... Moga Allah memelihara diri kita semua dan terus Istiqamah dan thabat berada diatas landasanNYA walau  apa pun yang terjadi.

Bukan niat aku untuk tayang masalah peribadi, tetapi untuk berkongsi buat sahabat seperjuangan. Disetiap sesuatu yang Allah ciptakan. Mesti ada disebaliknya kemanisan bagi yang berjaya menghadapi ujian dariNYA.

Wallahua'lam...

3.21pm
Bait RiTaj


Sunday, 17 July 2011

Sampaikan Aku Dengan Ramadhan


"Ya Allah, Berkati lah aku dengan Sya'aban dan sampaikanlah aku dengan Ramadhan"
Tinggal beberapa hari lagi Ramadhan 1432H akan tiba.
Diri ini masih resah gelisah memikirkan Ramadhan yang lalu.
Mungkinkah ia berulang kembali.
Moga Ramadhan tahun ini betul-betul menjadi tarbiah
buat hamba yang hina ini.

Selepas Ramadhan yang lepas,
aku bertekad untuk bersiapkan diri untuk Ramadhan yang akan datang,
untuk aku tebus kembali Ramadhan yang lalu,
terlepas dengan banyak perkara yang melalaikan.



Alhamdulillah,
tahun ini diberi kesempatan,
entah jadi atau tidak,
semuanya daripada Allah,
Lambaian Kaabah menunggu-nunggu,
untuk menjadi tetamu Allah di 1 Ramadhan 1432H.
Moga impianku tercapai.

Terima kasih kepada mak ayah
 kerana memberi sokongan  kepadaku,
Terima kasih sahabat-sahabat,
sanggup menemani aku ke sana,
bersama-sama menunaikan ibadat kepadaNYA.
terima kasih juga kepada sahabat,
kerana sanggup memikul tanggungjawabku semasa ketiadaanku di Lembah Nil
Moga Ramadhan tahun ini dapat ku lalui dengan keberkatan dariNYA
Moga Ramadhan tahun ini menjadi Madrasah Tarbiah buatku

Bait RiTaj
1.48pm

Saturday, 16 July 2011

Buatmu Teman

Sahabat,
Ingin sekali aku menjadi sahabat terbaik buatmu,
tapi aku bukan yang baik bagimu,
Namun, jauh di sudut hati,
aku ingin melihat dunia ini senyum,
dek kerana persahabatan kita atas dasar Islam
bertemu dan berpisah kita keranaNYA.


Buatmu teman,
ku pohon ampun dan maaf,
dikala ku harungi perjalanan kehidupan ini,
banyak salah dan silap aku lakukan buatmu.
Terima kasih kerana hadirmu,
mengajarkan aku erti pengorbanan,
kerana setiap pengorbanan itu tidak hadir,
jika kesenangan sahaja yang kita lalui.
Moga pengalaman lama yang kita lalui,
menjadi kita kuat untuk menghadapi manusia lain disekeliling kita.


Aku bukanlah malaikat,
tetapi hanya seorang manusia yang selalu dengan kesalahannya.
Tetapi disetiap kesalahan yang dibuat,
Taubatlah menjadi penyelamat,
selagi matahari diufuk langit masih terbit dari arah timur,
selagi itu peluang kita dengan pencipta terus terbuka.
Hanya kita yang memilih,
untuk kembali kepadaNYA
atau sebaliknya.



Moga kita terus istiqamah,
atas jalan dakwah yang kita bina,
walau ranjau yang kita hadapi,
kita tempuh bersama dengan Iman yang kita bina.

Buatmu sahabatku...


Bait RiTaj
8.00pm

Realiti Kehidupan



Lama dah rasa tak menukilkan kata-kata pada laman peribadi ku ini untuk berkongsi bersama sahabat sama ada yang berada di Bumi Mesir atau dimana-mana serata dunia. Terasa pada hari ini untuk berkongsi isu-isu semasa yang menjadi realiti kehidupan seorang manusia di bumi Allah ini. Macam-macam perkara yang berlaku di sekitar kita membuatkan aku untuk sama-sama menyatakan pendirian pada hakikat sebuah kehidupan. Dalam masa yang sama berkongsi untuk kita tahu perkembangan umat Islam pada masa ini. Rasulullah pernah bersabda:

"Barang siapa yang tidak ambil berat pasal urusan umat Islam, bukan dari kalangan aku"

Sedih, sakit dan peritnya umat Islam pada abad ini dek kerana kefahaman yang cetek, kita ditipu oleh kehidupan yang melalaikan. Kita ditipu dengan kejahilan yang kita warisi. Kerana kurangnya kesedaran dalam diri kita, masakan tidak segala tipu daya dunia kita percaya tanpa suluhan Ilmu yang sahih.

Palestin Bumi Umat ISLAM
Bersyukur kita pada Allah, dengan nikmat thaurah (revolusi) yang melanda Mesir pada 25 Januari 2011, Palestin seakan-akan dibebaskan oleh kuasa kuffar. Namun, perkhabaran tersebut mulai dicurigai kembali. Proses pendamaian antara HAMAS dan FATTAH mulai digangu oleh tangan-tangan kotor. Sempadan  Rafah yang dijanjikan untuk dibuka selepas ditutup oleh Regim Mubarak hanya dibuka untuk beberapa ketika dan ditutup kembali atas alasan masalah teknikal. Melalui sumber-sumber yang boleh dipercayai, di Mesir mula dimasuki oleh agen-agen perisikan asing untuk menggangu proses kebangkitan kembali Bumi Mesir selepas Revolusi. Banyak perancangan yang tergangu, antaranya Presiden Mubarak masih bebas dan tidak didakwa, masalah pertembungan antara agama berlaku, perjanjian damai antara HAMAS dan FATTAH yang dihoskan oleh Kaherah senyap tanpa jawapan adakah berjaya atau tidak. Dalam masa yang sama Palestin terus dilanda serangan oleh Yahudi laknatullah. Flotilla ke-2 gagal sekali lagi memasuki Palestin selepas percubaan yang dibuat pada tahun sebelumnya. Apakah peranan kita wahai rijal-rijal Islam? Palestin bukan negara umat Palestin tetapi PALESTIN BUMI UMAT ISLAM. Ayuh sahabat kita bersama-sama menghulurkan bantuan selagi mana termampu. Boikot barangan Yahudi dan sekutunya adalah salah satu yang umat Islam seluruhnya mampu buat. Bukankah kewajipan tersebut sudah difatwakan oleh Dr Yusur Al Qardawi?.


Bersih 2.0
9 Julai 2011 menjadi tarikh keramat buat aku. Begitu juga bangsa dan agama aku dibumi Malaysia dalam menuntut sebuah keadilan yang dijamin oleh keamanan sejagat. Hanya dengan menuntut salah satu dari tuntukan Agama, kita dilayan seperti negara diktator walaupun mereka sendiri mengakui Malaysia sebuah negara demokrasi. Tapi sebaliknya berlaku. Tidak cukup dengan layanan yang diberi, pasca BERSIH 2.0 menyajikan kepada mereka yang menuntut kebebasan tersebut dengan pelbagai ugutan demi ugutan. Mahasiswa dibuang dari universiti, yang mendapat tajaan dan zakat diugut untuk ditarik semula. Apakah semua ini dinamakan kemanusiaan. Fikir-fikir la sendiri.

Mahasiswa pada hari ini
 Terima kasih buat mak dan ayah kerana mendidikan aku mengenal erti tanggungjawab sebagai umat Islam. Tanpa didikan mereka mana mungkin hari ini aku kenal Islam sebagai penganut agamanya bukan kerana Islam warisan yang aku warisi. Pengalaman dalam kepimpinan juga mengajarkan aku tentang tanggungjawab kepada Islam, walaupun diri aku bukan yang terbaik. Ramai diantara kita sebagai mahasiswa Islam tidak kenal siapa kita yang sebenarnya? Apa tanggungjawab kita berada diatas muka bumi ini? dimana kewajipan yang perlu kita lakukan selaku hambaNYA? persoalan itu hanya berlegar-legar disekitar kita tanpa jawapan yang dijawab  dengan tindakan kita sendiri.

Dunia hari ini menuntut kita sebagai mahasiswa Islam untuk bangkit menyatakan kebenaran. Bukankah mahasiswa itu seorang pemuda-pemudi yang mana suatu masa dahulu menjadi pendokong kuat pada Agama Islam. Sejarah membuktikan segala-galanya. Sahabat-sahabat Rasulullah ramai dari kalangan orang muda, Sultan Muhammad Alfateh yang membuka Kota Constantinaple bukankah dari kalangan pemuda? Jatuhnya kerajaan Indonesia yang diktator disebabkan tekanan mahasiswa di seluruh Indonesia dan yang terkini, Revolusi Tunisia dan Mesir didokongi oleh golongan pemuda. Ayuh mahasiswa/wi, pemuda-pemudi Islam. Bangkitnya kita bukan untuk bangsa tapi untuk agama kita yang suci. Kebenaran yang diimpikan bukan omongan kosong tapi ia satu tuntutan agama yang diiringi oleh fitrah kita selaku manusia ciptaan Allah dan khalifah Allah dimuka bumi. Ayuh sahabat mahasiswa/wi, pemuda-pemudi Islam, kita bersatu bukan meroboh. Kita juga bukan pemula sebuah perjuangan tetapi kita hanya penerus perjuangan yang dimulakan oleh generasi terdahulu.

Selagi mana nyawa dikandung badan, selagi itulah tanggungjawab kita selaku umat Islam terpundak atas kita. Lupakan keseronokan yang dibawa oleh budaya Hedonisme dalam masyarakat kita. Sesungguhnya golongan mereka bergelak ketawa melihat kita mengikut rentak mereka dalam agenda menjatuhkan Islam. Tetapi kita terus dengan kealpaan. Islam tidak memerlukan kita kalau kita tak nak dengan Islam tapi kita memerlukan Islam kerana itu sahaja penyelesaian untuk segala masalah yang menimpa umat dulu, kini dan selamanya.

Wallahua'lam...

Bait RiTaj
7.03pm

Thursday, 7 July 2011

Majlis Bersama Ulama'


Alhamdulillah, masih diberi kekuatan oleh Allah untuk menulis walaupun dalam keadaan diri ini merasa amat lemah dengan ujian yang Allah timpakan keatas diri ini. Moga Allah terus memberi kekuatan kepada ku untuk menghadapi segalanya sebab aku tahu Allah tidak akan membebankan hambanya melainkan hambanya itu mampu menghadapi ujian tersebut. 
Sekadar berkongsi gambar ketika menghadiri Majlis Munaqasyah PHD As-Syeikh Dr Usamah Sayyed Hassan Al-Azhari bertajuk "Al-Alaa' Al-Masnua'aat fil Ahadis Al-Mauduah" Tahkid daripada kitab Imam As-Sayuti di Dewan Muhammad Mahmud Hasyim, Kuliah Usuluddin, Jamiah Al-Azhar Bil Zagazig pada 4 Julai 2011 (Isnin) bersamaan 2 Sya'ban 1432H. Bersyukur kepada Allah kerana terpilih untuk menghadiri Majlis ilmu ini walaupun diri ini tidak memahami tajuk yang dibentang oleh Syeikh tetapi dibantu oleh Ustaz Nik Saifullah (Tahun akhir, kuliah Usuluddin Syu'bah Hadis, Zagazig) untuk translate thesis yang dibentang oleh Syeikh.
Alhamdulillah ini kali kedua bersemuka dengan Syeikh yang dikatakan bakal menjadi Mufti Mesir selepas Syeikh Ali Jumaah yang juga Gurunya yang paling disayangi. Kali pertama ketika Majlis Pembacaan Kutub Sittah masa tahun 1 dulu. Dapat berkhidmat dengan Syeikh sekadar memegang kitab yang dibawanya dulu. Satu pengalaman yang tidak pernah dilupakan termasuk jadi pengawal Syeikh Ali Jumaah masa majlis itu satu ketika dahulu. Bukan untuk dibanggakan tetapi ingin melahirkan rasa bahagia bersama dengan manusia yang paling dekat dengan Allah.
Ramai tetamu yang hadir pada majlis ini terdiri daripada ulama-ulama Mesir,Yaman, Syiria, dan juga dari Palestin. Antaranya, Syeikh Muhammad Abul Huda Al Ya'qubi (Syiria), Syeikh Umar Hasyim (Bekas Rektor Al-Azhar), Syeikh Yusri Al-Jabbar (Pakar Bedah, Ulama Hadis, Bapa Mertua Syeikh Usamah), Habib Ali Al-Jufri, Habib Abdullah As-Sagghof (Yaman) dan ramai lagi tetapi aku tak kenali. 
Alhamdulillah dapat juga aku bersalam dengan Habib Ali Al Jufri walaupun mula-mula tidak berkesempatan untuk mendapatkannya disebabkan terlalu ramai orang serbu. Memikirkan adab bersama Ulama' aku berundur ke belakang kerana terlalu sesak sehingga menghalang pergerakan Syeikh. Aku terus pergi solat Asar dan hanya tunggu di luar. Alhamdulillah tak ramai orang masa Syeikh nak balik menyebabkan peluang yang diberi aku sambut tangan Habib Ali. Seumur hidup aku tak pernah aku mimpi jumpa ulama'-ulama' yang sangat berpengaruh dengan Ilmu Islamnya. Allahurabbi.....
Tujuan penulisan ini sekadar untuk berkongsi kegembiraan dihati yang tidak terhingga bila bersama ulama. Cukup setakat ini, biar gambar yang menceritakan segala-galanya.
 Majlis bermula

 Selepas pengumuman keputusan dengan pangkat tertinggi

Ketika perbentangan Thesis, 3 jilid kitab tuh

 Selepas mendapat gelaran Doktor dengan pangkat tertinggi

 Rais Jamiah Al Azhar Cawangan Zagazig (nama lupa)

 Salah seorang Syeikh yang menilai thesis Syeikh Usamah (nama pon lupa)

 Ulama Dari Palestin

 Syeikh Muhammad Abul Huda Al Ya'qubi bersama Syeikh Usamah ketika perbentangan

 Habib Ali Al Jufri

 Syeikh Yusri

Antara tetamu yang hadir, Alhamdulillah ramai orang Malaysia yang hadir
 Habib Ali diiringi Syeikh Jamal Farouk

 Kenderaan yang dinaiki Habib Ali

 Tetamu yang hadir dengan 2 buah bas dan kerata-kereta

 Syeikh Ahmad Umar Hasyim ke kenderaan untuk pulang

 Syeikh Usamah

 Syeikh Usamah dalam kenderaannya

Kuliah Usuluddin, Jamiah Al Azhar Biz Zaqaziq