Pages

Wednesday, 8 June 2011

"Nafsu" as Prepotent Stimulus

Alhamdulillah, bersyukur buat pencipta sekalian makhluk kerana masih memberi peluang kepada hambanya ini untuk menulis walaupun kadang-kadang apa yang ditulis itu untuk diri sendiri. Ya, memang itu yang Islam ajar, "aslih nafsak, wad'uu ghairak" dan "al amru bilma'ruf wannahyu a'nil mungkar". Nama pun manusia, memang kita tidak terlepas dari melakukan dosa walaupun dosa itu besar atau kecil. Namun begitu, jauh disana Islam mengajar kepada kita untuk bertaubat setiap kali melakukan dosa tersebut dan dalam masa yang sama menyeru manusia lain kearah kebaikan dan mencegah kemungkaran. Moga-moga kita berakhir dengan husnul khatimah sebagaimana dijanjikan kepada mukmin yang bertaqwa.

Bercakap tentang melakukan dosa, memang kita tidak boleh lari dari hawaa' nafsu. Ia salah satu cara untuk mencapai nikmat yang membuahkan hasilnya "DOSA". Semua maklum mengenai atau mungkin semua "pernah" merasai kelazatan melayan hawaa' nafsu (maaf kalau kurang sopan, tapi Islam itu jelas). Walaupun kita tidak mendidiknya untuk buat kejahatan, ia tetap membuat kejahatan sehingga menghilangkan keimanan dan kebaikan yang kita buat semasa melayan hawaa' nafsu. Sebab itu aku gelarkan ia sebagai prepotent stimulus. Teori perubatan menyatakan Pain is prepotent stimulus but aku pulak buat teori baru nafsu is prepotent stimulus. Bukan untuk menyalahi teori perubatan, tapi ia sebuah realiti yang pernah diperkatakan" apabila nafsu menguasai diri, maka hilanglah kebaikan dan keimanan ketika itu". Sebab itu, aku katakan ia sebagai prepotent stimulus yang mana masa ransangannya menghalang semua ransangan yang lain melainkan kelazatan membuat dosa.

Islam didatangkan kepada kita sebagai penyelesai masalah (Islam Huwal Hal -Tema Ikhwanal Muslimin Mesir). Kita akui nafsu  ada dalam diri kita, tapi bagaimana kita mengawalnya dengan kekuatan iman yang menundukkan nafsu dalam diri kita. Mujahadah itu jalannya. Tapi bagaimana? Ramai boleh berkata-kata dengan mulut dan menulis dengan tangan dalam blog(macam aku), tapi ramai yang masih tidak memahami maksud mujahadah kita dalam melawan nafsu. Ia sesuatu kesungguhan dalam diri kita untuk melawan nafsu dari menguasai diri. Ia bukan lahir daripada dengan sendiri tetapi memerlukan usaha dari kita sendiri untuk meningkatkan iman dalam diri melalui tarbiah ruhiyyah dalam rangka memperkuatkan jati diri dan iman disamping mendekatkan diri kita dengan Allah. Nabi pernah bersabda:

Daripada Abu Umamah al Bahili ra, Nabi saw bersabda :" perbuatan-perbuatan baik melindungi serangan jahat" (HR Tarmizi dan Ahmad)

Ayuh sahabat-sahabiah sekalian, sama-sama membuat kebaikan dengan bersedekah, bertahajjud, berpuasa dan lain-lain lagi kebaikan yang menjanjikan kekuatan immunity badan kita dari serangan kejahatan nafsu dan iblis. Hanya kita yang mampu mengubahnya, bukan orang lain. Orang lain mampu memberi peringatan, yang menerima untuk respond tu kita bukan orang lain tapi diri kita sendiri. 

"Koreksi diri, cari iman bukan koreksi diri orang lain dengan mencari keaiban"

Aku bukan jaguh dalam penulisan, tapi cukuplah untuk aku gunakan medium ini untuk menunaikan hak terhadap sahabat Muslim yang lain. Aku bukan seorang a'lim untuk memberi ilmu kepada orang lain, tetapi cukuplah dengan ilmu aku yang sedikit ini untuk aku kongsi dengan sahabat-sahabiah muslim yang lain. Mohon ditegur jika salah sebab aku bukan maksum untuk diterima segalanya.

Salam Imtihan (fatrah sekarang), Salam Mahabbah (buat yang cinta pada diri ini kerana Allah), Salam Ukhuwah (buat yang bergelar muslim), Salam Perjuangan (buat pejuang untuk menegakkan Daulah Islam di muka bumi ini).

Wallahua'lam...

9.00am
Bait RiTaj

0 comments: