Pages

Wednesday, 15 June 2011

Mengingati Allah


Alhamdulillah, masih diberikan kekuatan untuk terus menulis walaupun dalam kesempitan masa untuk memikirkan sesuatu yang lebih penting dalam tanggungjawab aku diatas dunia ini. A'la kulli hal, semuanya datang dari Allah sama ada benda itu dibenci ataupun disukai. Yang dibenci itu ujian bagi melihat sejauh mana kita beriman kepada Allah dan yang disukai itu juga ujian bagi melihat sejauh mana kita bersyukur di atas nikmat kurnian daripada Allah. Malahan ia menjadi suatu kekuatan bagi kita dalam menghadapi ujian apabila kita sentiasa mengingati Allah. Firman Allah swt:
"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda(kebesaran) bagi orang yang berakal. (iaitu) orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), "Ya tuhan kami, tidaklah engkau menciptalah Engkau menciptakan semua ini sia-sia, maha suci Engkau, lingdungilah kami dari azab neraka"
(Ali-Imran:190-191)

Teringat zaman sekolah dulu, ayat ini menjadi kelaziman buat diri ini dan teman-teman, entah kenapa waktu itu  sangat selalu membaca ayat ini walaupun tidak mengetahui maknanya. Namun, ia menjadi satu tarikan untuk menjadi amalam apabila ustaz memberitahu tentang sunat ayat ini untuk dibaca ketika bangun malam( qiam) sambil melihat langit ciptaan Allah. Ya, memang sesuai jika kita perhatikan maknanya.

Sesungguhnya segala makhluk yang diciptakan oleh Allah mempunyai peranan yang tersendiri. Asal manusia adalah binatang hidup tidak lain melainkan sama sahaja dengan binatang-binatang lain. Hanya dipandu dengan nafsu semata-mata. Tetapi Allah kurniakan akal kepada kita untuk kita memikirkan tanggungjawab kita terhadapNYA. Akal sahajalah yang membezakan kita dengan haiwan-haiwan. Tetapi manusia tetap ego dengan kelebihan yang diberikan sehingga jatuh martabat mereka lebih hina dari binatang. Mereka lupa dari mengingati Allah sehingga nafsu dan syaitam menguasai diri. Tiada benteng yang terbina dengan Zikrullah dalam diri mereka untuk mempertahankan diri dari godaan tersebut.


Ayuh sahabat, sama-sama memperingati antara satu sama lain. Disekeliling kita terdapat banyak ciptaan Allah.Binatang, tumbuh-tumbuhan, bangunan-bangunan, lautan luas, hutan belantara, pokok-pokok dan banyak lagi ciptaan yangNYA. Tidak lain melainkan sebagai peringatan kepada kita dan menyedarkan kita hakikat penciptaan Allah yang maha Agung. Jadikan setiap pandangan kita dengan berfikir tentang kekuasaan Allah...Allahu Akhbar, Hasbunallahu Wa Nikmal Wakil Wa la haula wala kuwwataillah billah...

Sekadar sepotong ayat dari Al Quran surah An Nahl ayat 66, untuk difikirkan bersama dipagi  ini. Disana Allah memberitahu tentang hakikat penciptaan haiwan ternakan yang benar-benar memberi Ibrah (pengajaran) yang amat besar bagi sesiapa yang mengetahui fakta ini. Teliti betul-betul pada fakta diakhir ayat. Maaf...penulis tidak merujuk pada mana-mana tafsir untuk memberitahu dalam entri ini. Cuma, apabila terbaca surah ini pada pagi ini dengan melihat maknanya, terfikir sesuatu fakta Sains perubatan yang dipelajari. Ia berkaitan dengan khasiat SUSU. Sama-sama perhatikan...

"Dan sesungguhnya pada haiwan ternak itu benar-benar terdapat pelajaran bagi kamu. Kami memberimu minum dari apa yang ada dalam perutnya(berupa) susu murni antara kotoran dan darah, yang mudah ditelan bagi orang yang meminumnya"
(An-Nahl:66)

 Wallahua'lam...

Bait RiTaj
4.56am

0 comments: