Pages

Friday, 29 May 2009

KAKTUS



Oleh    : Mujahid Syed Qutb Al-Mashoori






Aku katakan padamu,

Suatu petang masa dahulu,

Mataku terpandang dan terpaku,

Pada kaktus kecil bertapak sepi,

Duduk sendiri minta diperhati,

Minta dibelai dan dimanjai,

Minta dijaga dan dimengerti,

 

Tersentakku pada tawaddhuknya,

Terkelu lidahku pada semangat juangnya,

Berdiri sendiri namun tak pernah peduli,

Pada angin, pada dingin malam dan panas mentari,

Aku tersentak dan terpaku,

Mengapa aku tidak seperti kaktus itu,

Sabar dan khusyuk pada gersangnya tanah,

Pasrah dah redha dengan kehendak Allah.

 

Biar tangan ini menjadi pasu barumu,

Biar tangan ini menatang sunyi hidupmu,

Biar tangan ini luka ditusuk durimu,

Biar air mata ini berlinang menyiram gersang tanahmu,

Biarkan…

Kerana hati ini teringin,

Belajar hidup seperti kaktus kecil itu,

Matang dan membunga dalam gersangnya tanah,

Bergerak dan berjuang dalam air mata darah,

Sabar dan tabah memerangi amarah,

Redha dan rela dengan kehendak Allah.

 

Kepada Dia jiwa ini kuserah,

Moga aku dan kamu istiqamah dalam kebenaran,

Biar tersadung dan terperangah dalam perjuangan,

Janji kalimah Allah kembali megah dan gagah,

Atau kita semua mati dalam syahadah,

Kerana kaktus kecil itu mengajar erti bersusah payah,

Berjuang dan istiqamah dalam melaksana kehendak Allah,

Dalam rekah, perit, kasar dan gersangnya tanah.

ALLAHU AKBAR.

 

 

 










0 comments: