Pages

Wednesday, 28 January 2015

Hidup Terbiar

Terfikir dek akal yang waras
Dimana aku dalam kalangan mereka
Terasa seolah-olah dunia tiada harapan
Terasa terbiar terkapai-kapai mencari kehidupan

Aku mula berfikir
Adakah jalan yang dipilih ini betul
Ya, mungkin betul diatas pertimbangan kebenaran
Tapi kenapa manusia mempergunakannya

Kalau dulu dicanang ukhuwah fillah
Sekarang hidupnya memilih kesenangan
Mana yang menguntungkan diambil
Mana yang memberatkan disepak ketepi
Bagai sampah yang tiada guna
Namun sekejap diperguna kembali
Dek ada nilai yang perlu diperguna

Kalau dulu ukhuwah semanis buah kurma
Sekarang ukhuwah sepahit hempedu
Kalau dulu masalahku masalahmu jua
Sekarang masalah ku dipendang seorangan

Ya Allah, tabah lah hati ini
Mungkin tulisan meresahkan jiwa yang membaca
Tapi hati ini tiada siapa yang dapat baca
Mehnah dan tribulasi ku gagahi jua
Semoga Aku mati bukan dalam "tiada gune"

Thursday, 2 October 2014

MANUSIA

"Perjalanan ini masih diteruskan dengan agenda ummah. Namun sesekali badai melanda, ketahanan diri diuji sejauh mana dekatnya dirimu dengan sang pencipta".

Usia bumi yang telah uzur menggambarkan hari pengakhiran semakin hampir. Sebagaimana yang disebut oleh baginda Rasulullah, betapa beratnya ujian diakhir zaman ini membuatkan kita semakin takut menghadapinya. Kedudukan, pangkat dan harta menjadi kegilaan ramai. Yang benar menjadi batil dan diperolok-olokkan manakala yang batil dibenarkan. Fitnah bermaharaja lela diperingkat atasan sehingga ke hamba sehaya.

Ku menyimkap kembali memori berada dalam masyarakat terpelajar bermula dari sekolah sehingga ke alam universiti. Bermula dari segenap bidang tidak kira aliran sains, sastera mahupun pengajian keagamaan. Sayu melihat fenomena kejatuhan akhlak dan kebobrokan sosial yang berselindung disebalik wajah Islamik yang dimiliki.  

Masih ramai yang belum sedar hakikat ini dek kerana hidupnya diatas kapasiti diri sendiri. Semangatnya bermusim. Bila susah baru dicari temannya tapi bile senang hidupnya nafsi-nafsi. Dakwanya hidup berukhuwah, tapi nilainya tiada berbuah. 

Hari ini, aku kecewa. Tapi aku masih menerima keadaan ini kerana sunnatullah telah ditetapkan ada yang baik dan ada yang buruknya. Mana mungkin semua menjadi baik sedangkan Allah sediakan syurga dan neraka. Niatku hanya untuk mengajak semua orang menuju syurga tetapi aku tetap akur hidayah dan rahmat ini milik Allah.

Aku masih beruntung kerana disekelilingku masih ada sokongan walaupun ada kalanya sokongan itu datang bermusim. Namun, ku tetap bersyukur kerana Allah masih lagi memberi kekuatan dan kesedaran walaupun kadang-kadang aku tersungkur ke tanah kerana aku tetap seorang MANUSIA.

Sunday, 7 September 2014

Ujian Itu Tarbiah Hidup

"Tut..tut" bunyi message whatsapp  masuk, terbaca message dari Pengerusi PERUBATAN Cawangan Zagazig (PCZ), Zakhir dalam group Penasihat PCZ sesi 2013/2014," salam, miftah, ana, aizuddin dgn syafiq hashim, 4 org, 4 org ni terlibat ngn accident. Semua ok kecuali syafiq hashim. kt bilbies. sekarang dalam ambulance dihantar ke hospital Bilbies. syafiq hashim tu xsedar tpi masih bernafas". Begitulah message yang dicopy dari message Maulana kepada Zakhir untuk memaklumkan kemalangan yang menimpa mereka. Hati aku tersentak, mengingatkan kembali kemalangan yang menimpa aku yang sahabat-sahabat lain pada tahun 2010 dahulu di lebuhraya yang sama iaitu di Bilbies. Kesannya sehingga hari ini, aku masih trauma dengan kenderaan yang laju dan tidak berani duduk kerusi penumpang di bahagian depan dan juga bahagian-bahagian yang difikirkan akan terkena kesan hentakan yang kuat. Ditambah pula, tiga bulan lepas kejadian tersebut, aku ditimpa kemalangan kali ke-2 di Zagazig. Alhamdulillah, walaupun dua kemalangan yang menimpa, Allah masih memberi peluang kepada aku untuk hidup. Sungguh, Mesir menjadi bumi tarbiah buatku dan sahabat-sahabat lain.



Kali ini, ujian menimpa junior aku yang juga ahli bait (Maulana) dan juga sahabat sebatchnya. Hati aku tidak tenang terus aku message kepada Maulana menggunakan aplikasi whatsapp untuk mendapat kepastian. Alhamdulillah, mereka semua selamat daripada kecederaan teruk kecuali Syafiq tidak sedarkan diri. Sangkaan ku, mungkin Syafiq pengsan biasa, tetapi setelah didiagnos, doktor yang bertugas mendapati Syafiq ada pendarahan otak (4th ventricular hemorrhage), retak tulang belakang (2nd cervical fracture/Crack) dan brain edema. Innalillahi wainna ilaihi raajiun... terkejut dengan berita tersebut yang hakikatnya Allah tengah menguji hambanya dengan ujian tersebut. 

Walaupun aku berada di Malaysia, namun hakikat persahabatan cukup terasa beratnya ujian ini yang perlu dihadapi oleh Syafiq dan keluarganya. Aku ditugaskan untuk memaklumkan kepada keluarga Syafiq di Malaysia dek kerana pimpinan di sana masih tidak berjaya menghubunginya. Dengan menggunakan facebook, aku cuba menjejaki waris terdekatnya dan Alhamdulillah, hanya seminit aku dapat menghubungi abangnya tapi dalam masa yang sama pimpinan di Mesir dapat menghubungi ayah kepada Syafiq. Aku hanya memaklumkan untuk merujuk terus kepada wakil di Mesir supaya maklumat dapat diselaraskan dengan baik. Beberapa jam selepas dimaklumkan, aku dapat berita yang kedua ibubapa Syafiq bertolak ke KLIA untuk terus ke Mesir pada hari yang sama.Berita itu disahkan oleh abang kepada Syafiq yang menghantar message di facebook aku. Allah...begitu hebat ujian ini dan begitu agungnya kasih sayang ibubapa kepada seorang anak. Sesungguhnya ujian ini mengajar banyak erti kehidupan di sebalik ujian yang berlaku.



Sekarang, Syafiq masih dalam keadaan koma walaupun hari ini masuk hari keempat selepas kemalangan berlaku. Aku masih mengupdate perkembangan Syafiq melalui page PERUBATAN Cawangan Zagazig. Kadang-kadang, menelefon sahabat di sana untuk mengetahui keadaan secara detail. Aku tidak la serapat mana dengan Syafiq, tapi ahli bait aku sebatch dengan Syafiq. Dia selalu datang ke rumah aku dan kadang-kadang bermalam. Setiap kali datang, dia tidak lupa menegur aku dan bertanya khabar walaupun kadang-kadang aku sibuk dengan kerja lain pada waktu itu.



Semoga mung terus kuat pik, mungkin aku tak sebaik teman-teman yang lain kepada mu. Namun hati aku cukup terasa akan ujian ini seperti mana aku pernah hadapi ujian kemalangan di Mesir. Dan ujian kemalangan yang menimpa keluarga aku semasa aku di sekolah rendah yang membentuk kehidupan aku pada hari ini. Sahabat-sahabat yang mengenali mahupun yang tidak mengenali, mohon doa dari kalian agar Syafiq sedar dari koma dan pulih seperti sedia kala.

اللهم رب الناس أذهب البأس اشفه وأنت الشافي لا شفاء إلا شفائك، شفاء لا يغادر سقما

Thursday, 24 July 2014

Musafir Di Pinggir Dosa

Musafir pagi itu bermula dengan ketakutan, kerana takutnya mati dikala diri masih belum bersedia bertemu
dengan sang pencipta. Namun, aku kuatkan semangat kerana sebagai manusia, kita tidak terlepas dengan
kesalahan, tetapi biarlah setiap kesalahan mengiringi dengan taubat. 

Perasaan takut menyelubungi diri bila mengenangkan peristiwa kehilangan MH370 dan terhempasnya MH17 disebabkan oleh tembakan missile dari pihak yang masih diketahui. Namun ku sedapkan hati, kalau Allah yang tetapkan kematian aku dengan cara itu, kita tidak terdaya untuk menghalang. Jauh disudut hati masih mengharap dan berdoa, biarlah kematian ku dengan husnu khatimah walau apa jua keadaan sekalipun. Jiwa meruntung dikala Allah menunjukkan kepada kita di sebalik insiden yang berlaku. Tiada kekuatan melainkan Allah swt.

Alhamdulillah, perjalanan selama 10 jam 30 minit dari Kota Seribu Menara ke Tanah Air tercinta tiba dengan selamat. Transit selama 2 jam di Doha, Qatar dan sempat berbuka puasa disana. Masuk kali ini, dah kali ke-3 aku singgah di bumi Qatar, tapi tidak pernah keluar dari lapangan terbangnya kerana perjalanan ini hanya transit sahaja di sana. Kali ini, Hamad International Airport (HIA) adalah lapangan terbang yang baru sahaja beroperasi pada awal tahun ini. Cantik dengan nilai futuristik tetapi kecil kalau nak dibandingkan dengan Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Aku tiba di Kuala Lumpur jam 8.30 pagi dan menyambung perjalanan ke Kuala Terengganu dengan Pesawat MH 1336 selama 55 minit. Bermula di KLIA sehingga dalam pesawat ke Terengganu, lagu Air Mata Syawal yang didendangkan mewujubkan suasana "balik kampung" sempena Hari Raya Aidilfitri pada tahun ini.

Alhamdulillah aku masih diberi peluang untuk hidup diatas muka bumi ini. Mungkin ini peringatan untuk diri aku untuk terus memperbaiki diri kepada yang lebih baik. Walaupun aku merasakan diri aku tidak berguna untuk ummah, tetapi aku tidak mahu diri ini tersisih dari berusaha untuk membantu ummah yang semakin tenat dan semakin jauh dari tuhan. Aku tidak mahu tergolong dari golongan orang yang Rasulullah tidak mengaku ummah seperti mana dalam hadis Rasulullah:

" Barang siapa yang tidak mengambil tahu hal ehwal saudaranya, maka bukan dari kalangan aku"

Kita hanya berusaha, hakikat keputusanya Allah yang menentukan sama ada berjaya atau gagal. Yang penting kita terus Istiqamah berusaha membawa ummah pada hari ini untuk memperhambakan diri kepada Allah walaupun disana banyaknya onak dan duri menghalang usaha kita. Kadang-kadang kita merasakan tindakan kita salah kerana banyaknya kritikan, tapi hakikatnya kebenaran itu bukan ditentukan oleh manusia dengan nafsu bahkan ia ditentukan oleh Allah sebagaimana ditetapkan dalam Al-Quran dan As Sunnah. Alhamdulillah, dalam permusafiran ini aku terjumpa dengan hikmah tindakan terdahulu yang menatijahkan kritikan dari manusia sekeliling. Tiba-tiba dalam pesawat ada orang minta maaf sebab kritik tindakan ku terdahulu. Aku hanya tersenyum sambil memberi penjelasan kenapa aku buat tindakan sebegitu. Alhamdulillah, mereka menerima dan memohon maaf atas kritikan dan umpatan yang berlaku. Indahnya permusafiran ini. Alhamdulillah...terima kasih ya Allah...

Moga terus thabat dan istiqamah, selamat berjuang sahabat-sahabat...

alqassam90


Thursday, 10 July 2014

Ramadhan

Ramadhan,
Datangnya dirimu membawa rahmah,
Datangnya dirimu membawa keampunan,
Datangnya dirimu membawa pembebasan diriku dari neraka.

Namun begitu,
Aku sedih kerana tidak mampu menggapai kebaikan dari kedatangan dirimu.

Ramadhan,
Datangnya dirimu ditunggu-tunggukan,
Namun, aku kecewa..
Disebalik kelebihan yang ada,
Masih ramai manusia yang masih lalai,
Bulan yang sepatutnya dicari keampunan,
Tetapi dihiasi dengan noda dosa yang tidak terkira.

Ramadhan,
Aku merindui kedatanganmu
Namun aku malu kerana di sekeliling ku,
Masih ramai yang tidak sedar akan kelebihanmu,
Bulan yang dimuliakan dijadikan bulan yang penuh kelalaian.

Ya Allah, ampumkan dosaku...
Kuatkanlah kecekalan dalam diriku untuk berbakti pada ummah,
Tuntuni diriku diatas jalan yang diredhaimu.

Aku ingin hanya satu,
REDHAMU menjadi impianku,
Semoga aku terus thabat diatas jalan ini.






Thursday, 19 June 2014

Impian dan Realiti Kehidupan


Firman Allah swt dalam Al-Quran, Surah Al-Baqarah, ayat 155 - 156:

" Dan kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata innalillahi wa inna ilaihi raajiun (sesunggunghnya kami milik Allah dan kepadaNya lah kami kembali)"

Hidup tidak selalunya indah,
Langit tak selalu cerah....

Begitu lah bait-bait lagu yang membawa sunnatullah kepada ciptaan Alam ini. Sebagai seorang hamba, penerimaan sesuatu peristiwa sama ada baik dan buruk hendak dikembalikan kepada Allah kerana Dia berhak menentukan segalanya ke atas HambaNya.

Menjadi orang yang "sedar" tidak semestinya kita suci dari segala kesalahan, bahkan semakin sedar kita kepada hakikat penciptaan di atas dunia ini, semakin hebat ujian yang Allah berikan untuk menguji sama ada kita beriman kepadaNya atau sebaliknya.



"Aku berjanji kepada diriku, akan aku bantu perjuangan Islam ini sehingga Islam tertegak di atas muka bumi ini". Mungkin pernah kita menyatakan ikrar sedemikian bukan? Hakikatnya kita perlu bersedia dari fizikal, mental dan rohani bagi memastikan impian tersebut sentiasa berada di atas landasan kebenaran. Ramai telah gugur di jalanan kerana gagal dalam ujian yang Allah berikan. Kekurangan harta, di tohmah masyarakat dan lain-lain lagi bentuk ujian telah dihantar bagi menguji keimanan kita adakah kita benar-benar beriman kepada Allah atau sebaliknya.

Hakikatnya, hari ini begitu banyak dugaan dalam realiti kehidupan di akhir zaman ini yang perlu dihadapi oleh umat Islam. Bermula dengan keruntuhan sistem pemerintahan Islam sehingga kepada keruntuhan Akhlak muda-mudi. Ditambah dengan serangan pemikiran yang pelbagai menyebabkan umat Islam menjadi dilemma dalam menentukan hala tuju kehidupan.

Sebagai manusia, kita tidak terlepas dengan tempias keruntuhan moral yang berlaku di abad ini. Sebagaimana disebut dalam satu pujangga Arab " Perbaiki dirimu dan seru lah yang lain", Aku mengambil peluang ini untuk mengajak sahabat sekalian untuk membina kekuatan dalam menghadapi mehnah yang kian mencabar di dunia ini. Keimanan dan ketaqwaan itu suatu yang bertambah dan berkurang, tetapi sebagai hamba kita kena berusaha supaya mencapai redha Allah dengan nilaian Iman dan Taqwa. Siapa lagi kalau bukan kita untuk mengislahkan masyarakat diluar sana. Bila lagi kalau bukan sekarang untuk kita bergerak. Ianya bermula dengan kita.Mantapkan ilmu di dadamu, Tingkahkan syaksiah peribadimu dan penuhi dadamu dengan kekuatan tarbiah ruhiyyah kerana dirimu berharga untuk Islam.

Tuesday, 24 December 2013

Renungan Untuk Rijalul Ummah

Hari mu berlalu tidak sekali-kali berundur,
Namun hatimu terus lalai,
Lalai dengan ujian dunia,
Yang kamu sendiri tahu itu satu ujian,
Tapi tidak kamu sedari.

Hari mu berlalu tidak sekali-kali berundur,
Maksiat bertambah, sunnah berkurang,
Yang putih menjadi kelam,
Dan yang kelam bertukar hitam,
Masih tidak sedarkah kamu?

Hari mu berlalu tidak sekali-kali berundur,
Berjuang dan terus berjuang,
Impian bersama rijalul ummah,
Membaiki ummah yang telah rosak,
Tapi rosak dalam diri tidak disedari.

Hari mu berlalu tidak sekali-kali berundur,
Ingatkah kamu kalam murabbi,
"islih nafsak, wad'u ghairak"
Seiring perjalanan dalam kewaspadaan
Supaya dirimu menjadi RIJALUL UMMAH yang sejati

Kita hanya manusia yang tidak terlepas dari membuat maksiat dan kesalahan, tetapi kita juga manusia yang diberi tanggungjawab untuk memakmurkan bumi Allah ini dengan menyeru kepada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran.

Biarlah kemaksiatan itu diiringi dengan TAUBAT...
Dan laksanakanlah tanggungjawab dan amanah Allah itu dengan berSTRATEGI

Moga Allah terima kita sebagai Rijalul Ummah, yang akan membawa Ummah ke Jalan ISLAM